LONDON (Arrahmah.com) – Politisi Belanda yang sangat anti-Islam, Geert Wilders, tiba di Inggris pada hari Jumat (5/3) di tengah-tengah pesta kemenangan pemilu yang akan membuatnya kembali memasuki pemerintahan dalam hitungan bulan.

Setelah dilarang untuk datang beberapa waktu lalu oleh Jacqui Smith, mantan Sekretaris Negara, kali ini sebaliknya, dia diundang untuk datang ke parlemen Inggris oleh Lord Pearson dari Rannoch, para pemimpin UKIP, untuk mempertontonkan film kontroversial Fitna. Hal ini telah memicu kemarahan meluas karena Wilders benar-benar melakukan pelecehan terhadap isi Al Quran.

Film yang yang dirilis pada tahun 2008 itu disaksikan oleh lebih dari 60 orang, termasuk empat orang anggota majelis tinggi Inggris.

Sesaat kemudian, di hadapan para wartawan, WIlders memaparkan bahwa Islam adalah ideologi totalitarian dan membuat pernyataan yang isinya menghina Rasulullaah Muhammad SAW.

Pada saat yang sama, dia mengatakan dia berharap untuk menjadi perdana menteri setelah pemilu 9 Juni mendatang, meskipun para analis politik Belanda mengatakan ini harapannya itu sulit untuk diwujudkan.

Jika terpilih, Wilders mengatakan berjanji akan menutup semua sekolah-sekolah Islam, melarang pembangunan masjid baru, dan mengusir muslim Belanda jika mereka memiliki kewarganegaraan ganda. (althaf/daily/alj/arrahmah.com).