Kematian Tentara NATO Yang Terus Meningkat

KABUL (Arrahmah.com) – Aksi pemboman mujahidin kembali menewaskan empat pasukan NATO, dua orang berkewarganegaraan Amerika dan dua orang dari Inggris. Insiden kematian tentara ‘penjaga keamanan dunia’ itu menutup bulan yang mematikan bagi angkatan perang AS serta sangat menampar bagi panglima NATO yang begitu percaya diri dengan strategi barunya untuk menyerang mujahidin Taliban.

Militer AS mengungkapkan dua tentaranya yang terbunuh pada Senin (31/8) dalam pemboman terpisah di selata Afghanistan, namun tidak memberikan keterangan yang terperinci mengenai insiden tersebut. Kematian dua orang tentara itu menjadikan jumlah tentara AS yang tewas di Afghanistan selama bulan Agustus mencapai 47 orang, lebih banyak ketimbang bulan lalu yang pernah diklaim sebagai bulan paling mematikan bagi mereka.

Di London, Menteri Pertahanan Inggris mengatakan bahwa dua tentaranya pun terbunuh pada hari yang sama oleh sebuah bom saat melakukan patroli di utara Lashkar Gah, kota selata Afghanistan dimana Perdana Menteri Gordon Brown memberikan kunjungan tiba-tiba minggu akhir minggu lalu dan berjani akan membantu angkatan perangnya yang sedang mati-matian bertaruh di Afghanistan.

Jumlah korban dari pihak AS terus-menerus bertambah sejak Barack Obama memerintahkan 21.000 pasukan tambahan untuk Afghanistan, mengganti fokus perang terhadap ‘terorisme’ dari Irak ke negara yang bertetangga dengan Pakistan ini.

Sejak bantuan tambahan tersebut mulai tiba musim semi yang lalu, tingkat kematian tentara Amerika sudah meningkat dari enam kasus pada April, 12 kasus pada Mei, 24 kasus pada Juni, hingga lebih dari 40 kasus pada dua bulan selanjutnya karena tentara AS memaksakan diri untuk memasuki zona kekuasaan Taliban.

“Situasi di Afganistan sangat serius, tetapi keberhasilan masih tetap bisa diwujudkan dan perlu adanya perbaikan strategi operasi dan komitmen masing-masing pihak, dan tentunya kesatuan dalam upaya kita di Afghanistan,” kata McChrystal dalam pernyataan yang dipublikasikan hari Senin (31/8).

McChrystal tidak secara langsung meminta lebih banyak tambahan tentara tetapi diperkirakan akan melakukan hal tersebut beberapa minggu yang akan datang, kata dua orang pejabat NATO yang tidak ingin diketahui identitasnya. (althaf/ap/dawn/arrahmah.com)